Contoh Soal Rilis Ujian Nasional Mapel Fisika Tahun 2019 Jenjang SMA / MA (IPA)

Pada kesempatan kali ini Sinau Thewe akan membagikan contoh soal rilis Ujian Nasional mata pelajaran Fisika beserta penjelasannya Tahun 2019 untuk Jenjang SMA / MA jurusan IPA, berikut penjelasannya :

Dikutip dari laman https://puspendik.kemdikbud.go.id/hasil-un/ bahwa soal UN mata pelajaran Fisika SMA / MA jurusan IPA Tahun 2019 mengukur capaian kognitif pada Pengetahuan dan Pemahaman, Aplikasi / Penerapan, dan Penalaran, dalam lingkup materi:
1. Mekanika
2. Gelombang dan optik
3. Termodinamika
4. Listrik, Magnet dan Fisika Modern.


Contoh Soal



A. Level Pengetahuan dan Pemahaman

Soal 1 

Perhatikan pernyataan berikut :
(1) dapat dipantulkan
(2) dapat dibiaskan
(3) dapat dipolarisasikan
(4) merambat memerlukan medium
(5) bentuk gelombang longitudinal

Pernyataan yang merupakan ciri-ciri gelombang cahaya adalah...

A. (1), (2) dan (3)
B. (1), (3) dan (4)
C. (1), (4) dan (5)
D. (2), (3) dan (4)
E. (3), (4) dan (5)
Kunci Jawaban : A

Pembahasan Jawaban :
Sifat-sifat gelombang cahaya antara lain:
1. Dapat mengalami pemantulan / refleksi.
2. Dapat bergabung dengan gelombang sejenis / interferensi.
3. Dapat mengalami pelenturan / difraksi.
4. Merupakan gelombang transversal, diaman arah rambatnya tegak lurus dengan arah getarnya.
5. Termasuk gelombang elektromagnetik, dimana gelombang cahaya dapat merambat melalui ruang hampa udara (tidak memerlukan medium perambatan)
6. dapat mengalami pengkutuban / polarisasi.

Pembahasan :
Soal ini dapat dijawab benar oleh 77% siswa. Soal ini menguji pemahaman siswa terhadap sifat-sifat gelombang cahaya. Sifat-sifat gelombang transversal / longitudinal / bunyi / cahaya merupakan topik yang familier dalam pembelajaran mengenai gelombang cahaya. Siswa yang tidak dapat menjawab soal ini dengan benar kemungkinan tidak memahami bahwa gelombang cahaya memiliki kemiripan sifat dengan gelombang elektromagnet  dan gelombang transversal.


Soal 2

Perhatikan gambar peristiwa antara mobil box dan mobil sedan berikut ini!



Setelah bertumbukan kedua mobil bergerak menjadi satu dalam keadaan mobil box mendorong mobil sedan. Dari kejadian tersebut maka :
(1) Setelah tumbukan kecepatan kedua mobil itu sama besar.
(2) Jumlah momentum kedua mobil sebelum dan sesudah tumbukan tidak sama.
(3) Koefisien restitusinya = 0.p
(4) Sebelum dan sesudah tumbukan, jumlah energi kinetik kedua mobil sama besar.
Pernyataan yang benar adalah...
A. (1) dan (3)
B. (1) dan (4)
C. (2) dan (3)
D. (2) dan (4)
E. (3) dan (4)
Kunci Jawaban : A

Pembahasan Jawaban :
Setelah bertumbukan, kedua mobil bergerak satu dalam keadaan mobil box mendorong mobil sedan merupakan prinsip dari tumbukan tidak lenting sama sekali. Berikut ini prinsip dari tumbukan tidak lenting sama sekali:
1. Berlaku hukum kekekalan momentum, dimana jumlam momentum sebelum dan setelah tumbukan tetap (pernyataan 2 salah)
2. Nilai koefisien restitusi nol (pernyataan 3 benar)
3. Setelah tumbukan, kecepatan kedua benda yang bertumbukan memiliki besar dan arah yang sama (pernyataan 1 benar)
4. Sebelum dan sesudah tumbukan, jumlah energi kinetik kedua benda tidak sama (pernyataan 4 salah).

Pembahasan :
Soal ini dapat dijawab benar oleh 28% siswa Soal ini mengukur pemahaman tentang jenis-jenis tumbukan serta perbedaan ciri-ciri antara jenis-jenis tumbukan tersebut. Kemungkinan sebagian besar siswa tidak dapat menjawab benar soal ini karena konteks tumbukan pada soal berupa kejadian yang ada di kehidupan sehari-hari, yang tidak biasa ditemui siswa dalam pembelajaran di kelas. Soal tumbukan yang biasa muncul adalah dalam konteks bola yang bertumbukan.


B. Level Aplikasi

Soal 3

Seseorang mengendarai motor dari titik P ke arah timur sejauh 16 km menuju di titik Q, kemudian berbelok ke Selatan Sejauh 6 km sampai di titik R dan akhirnya ke Barat menempuh lintasan setengah lingkaran berjari-jari 4 km berhenti di titik S.



Besar perpindahan orang tersebut adalah...
A. 10 km
B. 16 km
C. 18 km
D. 20 km
E. 22 km
Kunci Jawaban : A

Pembahasan Jawaban :
Perpindahan adalah besarnya perubahan posisi suatu benda yang bergerak dari titik awal sampai dengan titik akhir. Nilai perpindahan dari titik P hingga titik S dapat diselesaikan dengan konsep phythagoras.

Pembahasan :
Soal ini dapat dijawab benar oleh 59% siswa. Soal ini menguji pemahaman siswa terhadap vektor dalam penerapan pada peristiwa sehari-hari. Sebagian siswa yang tidak dapat menyelesaikan soal ini dengan benar kemungkinan besar disebabkan kurangnya pemahaman tentang perbedaan antara besaran vektor dan skalar, dalam hal ini perbedaan antara perpindahan dan jarak serta penerapan perjumlahan vektor pada gerak benda.


Soal 4

Sebuah bola dengan massa 1 kg terletak di ujung papan dengan ketinggian 2 m kemudian didorong mendatar sehingga kecepatan pada saat lepas dari bibir papan = 2 m.s-1 seperti pada gambar di bawah.

Kunci Jawaban : D

Pembahasan Jawaban :
Saat berada di titik A, persamaan energi mekanik bola adalah:

Berdasarkan hukum kekekalan energi mekanik, energi mekanik bola tidak mengalami perubahan saat berada di titik B, sehingga besar energi mekanik bola di titik B juga sebesar. Kecepatan bola saat berada di titik B dapat dicari dengan menggunakan persamaan energi mekanik di titik B:

Pembahasan :
Soal ini dapat dijawab benar oleh 22% siswa. Soal ini mengukur aplikasi gerak parabola yang diterapkan pada konteks bola yang jatuh dari ujung papan. Sebagian besar siswa tidak dapat menjawab benar soal ini, kemungkinan karena kurangnya kemampuan siswa dalam memahami konteks kasus pada stimulus, menginterpretasikan gambar yang diberikan, menuangkannya pada konsep gerak parabola serta kelemahan kemampuan matematika dalam menyelesaikan perhitungan. Pada soal ini siswa dituntut dapat menentukan variabel kecepatan pada sumbu X atau sumbu Y pada titik awal dan titik akhir, serta resultan kecepatan pada titik tertentu.


C. Level Penalaran

Soal 5

Dua mobil A dan B bergerak lurus berubah beraturan pada lintasan dan arah yang sama ditunjukkan seperti pada grafik hubungan antara kecepatan (v) terhadap waktu (t) di bawah ini.

Pernyataan yang benar ditunjukkan oleh nomor ....
A. (1) dan (3)
B. (1) dan (4)
C. (2) dan (3)
D. (2) dan (4)

E. (3) dan (4)
Kunci Jawaban : D

Pembahasan Jawaban :



Pembahasan :
Soal ini dapat dijawab benar oleh 39% siswa. Soal ini mengukur penalaran untuk gerak lurus dua benda, yang disajikan dalam bentuk grafik hubungan antara kecepatan (v) terhadap waktu (t). Siswa perlu memahami dan mengumpulkan informasi yang cukup dari grafik tersebut untuk menganalisis pernyataan yang diberikan terkait kejadian dari dua benda yang sedang bergerak lurus tersebut, sehingga siswa dapat menjawab soal ini dengan benar.
Sebagian besar siswa tidak dapat menjawab benar soal ini kemungkinan karena kurangnya kemampuan siswa dalam memahami stimulus dalam bentuk grafik sehingga mendapatkan informasi yang kurang tepat dari grafik tersebut, kelemahan kemampuan menerapkan rumusrumus yang digunakan dalam menyelesaikan perhitungan untuk menentukan tidak hanya satu variabel tapi dituntut dapat menentukan beberapa variabel.


Soal 6

Sebuah ruangan kerja sebuah kantor akan dibagi menjadi dua ruangan dengan satu ruangan akan dipasang AC dan satu ruangan tidak dipasang AC dengan cara dipasang penyekat yang terbuat dari kaca dengan luas tertentu. Apabila yang diinginkan bahwa suhu di ruangan yang dipasang AC tetap terjaga, maka jenis kaca yang harus digunakan sebagai penyekat adalah ....
Kunci Jawaban : C

Pembahasan Jawaban : 
Agar suhu di ruangan yang dipasang AC tetap terjaga dari pengaruh lingkungan luar, maka kaca yang dipilih haruslah kaca yang mempunyai laju aliran kalor paling kecil. Dengan laju aliran kalor yang kecil, panas yang masuk dari ruangan yang tidak dipasang AC melalui kaca tersebut menjadi lambat sehingga suhu ruangan yang dipasang AC terjaga saat AC dihidupkan. Persamaan laju aliran kalor yang melewati kaca adalah:
Untuk perbedaan suhu di dalam ruangan dan di luar ruangan yang sama, serta luas penyekat yang akan dipasangi kaca sama besar, variabel yang mempengaruhi laju aliran kalor adalah konduktivitas termal dan tebal kaca yang digunakan yaitu:

Pembahasan : 
Soal ini dapat dijawab benar oleh 28% siswa. Soal ini mengukur penalaran untuk materi perpindahan panas. Sebagian besar siswa tidak dapat menjawab benar soal ini kemungkinan karena konteks/stimulus soal terkait konsep perpindahan panas adalah kejadian yang ada di kehidupan sehari-hari yang tidak biasa (tidak rutin) dan konsep perpindahan panas tidak terlihat secara eksplisit. Siswa perlu membaca setiap informasi yang diberikan dan dikaitkan dengan konsep yang tepat untuk menentukan strategi penyelesaian yang tepat. Soal perpindahan panas yang biasa muncul (rutin) adalah dalam konteks laju aliran kalor yang terjadi pada dua batang logam yang disambungkan.

Demikian contoh soal yang bisa dibagikan, semoga bermanfaat dan terima kasih.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Contoh Soal Rilis Ujian Nasional Mapel Fisika Tahun 2019 Jenjang SMA / MA (IPA)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel